KEJADIAN VIBRIOSIS BERSUMBER DARI PERIKANAN

By WAHJU TJAHJANINGSIH On Kamis, Oktober 01 st, 2020 · no Comments · In

KEJADIAN VIBRIOSIS BERSUMBER DARI PERIKANAN

Vibrio spp adalah bakteri gram negatif yang menyebabkan vibriosis pada manusia dan hewan. Pada manusia, vibriosis dipecah menjadi dua kelompok infeksi kolera dan non-kolera. Penyakit tersebut merupakan penyakit bagian dalam yang dihasilkan oleh kuman Vibrio cholerae. Penularan kolera melalui makanan, minuman yang terkontaminasi oleh bakteri Vibrio cholerae. Atau kontak dengan pembawa kolera. Di usus halus, bakteri Vibrio cholerae akan bekerja dengan mengeluarkan toksin di saluran usus, mengakibatkan diare yang disertai dengan muntah akut dan parah. Vibriosis yang non-kolera, seperti V. vulnificus, dapat menyebabkan vibriosis yaitu suatu infeksi dengan berbagai ekspresi klinis pada spesies patogen, mekanisme infeksi dan kerentanan terhadap inang.

Perikanan merupakan bidang penting dalam ketahanan pangan suatu negara, dimana sistem perikanan berperan besar dalam menyebarkan kolera ke manusia. Penyakit kolera merupakan ancaman kesehatan masyarakat yang utama, menyebabkan 2,9 juta kematian dan 98.000 kematian di seluruh dunia dari tahun 2008 hingga 2012. Vibrio cholerae ditemukan pada berbagai ikan air tawar yang biasa dikonsumsi. Selain itu V. cholerae juga tahan terhadap logam berat. Upaya pengendalian vibriosis dalam kegiatan budidaya ikan masih mengandalkan penggunaan obat-obatan atau antibiotik. Beberapa dari  antibiotik yang biasa digunakan dalam budidaya perikanan di Indonesia adalah oxytetracycline, chloramphenicol, erytromycin, streptomycin, neomycin, dan enrofloxacin. Antibiotik jenis ini umumnya digunakan untuk mengobati penyakit bakteri pada ikan dan udang melalui oral atau perendaman. Penggunaan antibiotik untuk jangka waktu tertentu dapat menyebabkan masalah resistensi bakteri patogen terhadap antibiotik ini di dalam tubuh ikan, mencemari lingkungan yang pada akhirnya dapat membunuh organisme non target.

Vibriosis

Kolera dianggap sebagai salah satu penyakit tertua dan masih menjadi beban utama di negara berkembang. Sebuah studi Florida 12 tahun menemukan bahwa V. vulnificus adalah penyebab paling umum dari septikemia primer di antara semua spesies Vibrio, terhitung 75 (64 persen) dari 118 kasus, dengan tingkat kematian 56 persen.Studi epidemiologi yang lebih luas dari 23 negara dikonfirmasi untuk infeksi menyatakan bahwa V. vulnificus total penyebab dari 422 infeksi yang diperoleh antara 1988 dan 1996. Munculnya resistensi antibiotik merupakan beberapa bagian penting yang baik dan beberapa metode dapat mempengaruhi frekuensi kemunculannya, termasuk lingkungan, kepadatan komunitas mikroba di beberapa habitat, pola penggunaan antibiotik di bidang kesehatan, peternakan, makanan, dan pertanian. Semua penyebab Vibriosis adalah infeksi luka (45 persen), septikemia primer (43 persen), gastroenteritis (5 persen) dan infeksi yang tidak dapat ditentukan (7 persen). Pasien septikemia primer biasanya memiliki penyakit hati mendapatkan infeksi setelah makan tiram mentah yang dipanen dari Teluk Meksiko. Ketika septikemia terjadi, 61 persen kasus mengakibatkan kematian pada pasien.

Transmisi Vibrio Dari Perikanan

Ikan juga secara tidak langsung mempromosikan pendapatan dari penjualan ikan yang digunakan untuk membeli makanan atau memberikan layanan pendidikan dan kesehatan. Sebagian besar rumah tangga pedesaan tertarik untuk menangkap ikan sebagai bagian dari strategi tinggi untuk diversifikasi mata pencaharian mereka, mencampurkan beragam kegiatan ekonomi untuk mengurangi risiko dan mengatasi guncangan ekonomi. Pekerjaan dan pendapatan perikanan akan meningkatkan ketahanan ekonomi rumah tangga dan mencegah peningkatan kekurangan, dengan posisi jaring pengaman ini dengan alasan bahwa ini merupakan kontribusi yang signifikan untuk perikanan skala kecil.

Kontaminasi makanan tetap menjadi masalah di seluruh dunia. Bahaya baru telah diciptakan oleh perkembangan terkini dalam produksi dan teknik pengolahan pangan serta oleh perubahan terkini dalam tren konsumsi pangan. Konsumsi air yang tidak diolah dan makanan laut mentah di musim panas adalah bukti epidemiologis lain dari penularan V. cholerae. Penelitian dilakukan untuk mengisolasi, mengklasifikasikan dan mengevaluasi sensitivitas V. cholerae terhadap antibiotik pada berbagai spesies ikan. Pada tahun 1883 Robert Koch pertama kali mengidentifikasi V. cholerae, agen penyebab kolera. Vibrio organisme hidup bebas yang tersebar luas dengan kurva Gram-negatif yang sangat motil atau batang dengan satu flagel polar, dan sebagian besar spesies positif oksidase. Ketika limbah manusia dari orang yang terkena dampak mengalir ke pasokan air ke masyarakat. Dalam studi yang berbeda, pengambilan sampel insiden V. cholerae dilakukan dari lokasi yang berbeda untuk memberikan peluang yang baik untuk isolasi bakteri yang berbeda dan untuk menentukan insiden yang lebih besar dari bahan makanan yang berbeda, pengambilan sampel dilakukan di pasar sasaran lokal.

Dari hal itu dapat disimpulkan bahwa vibrio spp. selalu menjadi masalah kesehatan masyarakat yang terjadi di seluruh dunia, yang bersumber dari perikanan. Penyebaran Vibrio sangat luas dan persisten di lingkungan, sehingga meningkatkan kesulitan dalam mengurangi penyebaran Vibrio spp. Vibrio spp. bahkan dapat menyebabkan kematian pada manusia dan hewan. Selain itu, munculnya resistensi antibiotik pada Vibrio merupakan tantangan utama dalam hal pengobatan infeksi Vibriosis yang efektif. Salah satu langkah terpenting dan efektif untuk menghindari penyebaran resistensi antibiotik di sektor perikanan adalah dengan membatasi penggunaan antibiotik dalam pakan ikan.

Penulis
Dr. Mustofa Helmi Effendi, drh., DTAPH

Informasi detail dari kajian ini dapat dilihat pada tulisan kami di:

Helmi, AM, Mukti, AT, Soegianto, A and Effendi, MH.  A Review of Vibriosis in Fisheries: Public Health Importance. Sys Rev Pharm 2020;11(8):51-58

http://www.sysrevpharm.org//fulltext/196-1598615328.pdf?1598750843

Sumber
http://news.unair.ac.id/2020/10/01/kejadian-vibriosis-bersumber-dari-perikanan/

 54 total views,  2 views today

Please follow and like us:

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial
Facebook
Instagram