Close
Pendaftaran
FPK UNAIR
  • English
Search
Close this search box.
Search
Close this search box.

Peningkatan Kandungan Fenol pada Calcitrans Chaetoceros melalui Radiasi Ultraviolet: Potensi Minyak Nabati untuk Biodiesel dan Bahan Tambahan Makanan

Fakultas Perikanan dan Kelautan Universitas Airlangga

Peningkatan Kandungan Fenol pada Calcitrans Chaetoceros melalui Radiasi Ultraviolet: Potensi Minyak Nabati untuk Biodiesel dan Bahan Tambahan Makanan

Bagikan

Phenol, dalam bentuk minyak nabati, merupakan salah satu produk yang dihasilkan oleh calcitrans Chaetoceros, sejenis alga yang memiliki kandungan minyak nabati yang tinggi. Minyak nabati, yang juga dikenal sebagai minyak sayur, memiliki berbagai potensi penggunaan yang luas, termasuk sebagai bahan baku biodiesel yang ramah lingkungan dan bahan tambahan makanan yang bergizi. Penelitian ini fokus pada upaya untuk meningkatkan kandungan fenol dalam calcitrans Chaetoceros, dengan tujuan mengoptimalkan potensi minyak nabati dari alga ini.

Salah satu metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah penggunaan radiasi ultraviolet (UV) sebagai stresor. Radiasi UV telah terbukti memengaruhi berbagai aspek biokimia sel, dan dalam konteks ini, kami ingin memahami pengaruhnya terhadap produksi fenol dalam Chaetoceros.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ketika sel-sel calcitrans Chaetoceros terkena sinar UV, terjadi peningkatan produksi fenol. Ini menarik karena fenol memiliki sifat antioksidan yang penting dalam menjaga kesehatan sel. Namun, stres oksidatif yang diinduksi oleh sinar UV juga dapat menyebabkan kerusakan pada sel, baik secara internal maupun eksternal. Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk memahami secara lebih mendalam tentang mekanisme yang terlibat dalam peningkatan kandungan fenol ini dan bagaimana menjaga keseimbangan antara peningkatan produksi fenol dan kerusakan sel yang mungkin terjadi.

Penemuan ini memiliki implikasi yang menarik dalam pengembangan minyak nabati sebagai bahan baku biodiesel yang lebih berkelanjutan dan sebagai sumber bahan tambahan makanan yang lebih kaya akan antioksidan. Studi lebih lanjut di bidang ini akan membantu menggali potensi penuh dari calcitrans Chaetoceros dan memberikan kontribusi positif dalam upaya pengembangan sumber daya alam yang berkelanjutan.

5/5